Praktek Mujhid Muzhid Dalam Kehidupan Sehari – hari

PRAKTEK MUJHID MUZHID DALAM KEHIDUPAN SEHARI – HARI

  1. Cost Awareness ( Sadar Biaya )

Keharusan mujhid – muzhid tidak hanya untuk  golongan menegah ke bawah, tetapi berlaku untuk semua strata kehidupan ekonomi. Hanya tingkatanya saja yang berbeda. Makan sate seminggu sekali untuk si A boleh jadi sudah di kategorikan isrof ( berlebihan atau boros ) . Tetapi tidak bagi si B , itu karena strata ekonominya berbeda. Ada sebuah ungkapan yang berbunyi “ jika anda tidak menghargai uang satu rupiah, maka anda tidak akan bisa menghargai uang seribu rupiah “.

Apa itu mujhid – muzhid ?

Cara-Hidup-Hemat-mujhid-muzhid

Hidup Hemat Mujhid Muzhid

Mujhid – Muzhid adalah suatu kalimat yang berbahasa Arab yang artinya Bekerja keras dan Mempersungguh Ibadah bahasa jawanya kerjo mempeng tirakat banter. Maksudnya adalah dalam berusaha mengepolkan kemampuan baik pikiran, tenaga maupun usaha yang di gelutinya termasuk usahanya halal atau harom dan juga memikirkan pemasukan dan pengeluaran. Kalau Muzhid adalah disamping mempersungguh dalam usaha serta memikirkan pemasukan dan pengeluaran juga barengi dengan Ibadah yang mempersungguh.

Kenali Mujhid Muzhid Sejak Dini

Kunci Mujhid – Muzhid dari sisi keuangan , adalah jika kita betul – betul sudah aware ( sadar ) dengan masalah keuangan.

Nah untuk menguji apakah kita sudah sadar biaya , mari kita jawab pertanyaan – pertanyaan berikut :

  1. Bagi seluruh penghuni rumah :

–          Apakah tau jumlah tagihan PAM, PLN ? ( ya / tidak )

–          Apakah ada pembatasan lama beli pulsa untuk masing – masing HP anggota keluaraga ? ( ya / tidak )

–          Apakah ada pembagian tugas setiap malam sebelum tidur antar anggota keluarga, untuk pemeriksaan kran air PAM sudah tertutup atau belum dan listrik sudah di padamkan ? ya / tidak )

–          Apakah ada jadwal mematikan TV atau benda lahan lainya di luar waktu solat dan waktu belajar ? ( ya / tidak )

–          Apakah secara rutin ( misalnya setahun sekali ) mengadakan stock inventory ( pemeriksaan ) bersama atas semua barang – barang bekas untuk di jual ? ya / tidak )

  1. Bagi yang sudah bekerja :

–          Apakah infaq sodakoh lancer ? ( ya / tidak )

–          Apakah berencana berwiraswasta / memiliki usaha sendiri ? ( ya / tidak )

–          Apakah bias disiplin menabung , apakah mempunyai cara lain untuk menambah penghasilan ? ( ya / tidak )

  1. Bagi Pelajar atau Mahasiswa :

–          Tahukah rincian biaya sekolah per bulan ? ( ya / tidak )

–          Pernahkah memikirkan pos – pos pengeluaran mana yang bias di hemat ? ( ya / tidak )

–          Cukupkah uang saku yang di berikan orang tua setiap bulan ? ( ya / tidak )

–          Apakah melakukan usaha sambilan untuk belajar mencari uang ? ( ya / tidak )

  1. Bagi pengendara kendaraan bermotor ?

–          Apakah tahu harga bahan bakar per liter ? ( ya / tidak )

–          Apakah tau penggunaan bahan bakar kendaraan kita untuk setiap kilometernya ? ( ya / tidak )

–          Apakah tahu harga berbagai jenis oli mesin ? ( ya / tidak )

–          Apakah tahu ada zat aditif untuk menghemat ? ( ya / tidak )

–          Apakah tahu tempat – tempat bengkel yang baik dan murah ? ( ya / tidak )

Jika jawabanya lebih banyak “ tidak “ atas pertanyaan – pertanyaan di atas , itu artinya kita masih belum aware atau sadar dengan cost . Masih banyak sikap yang harus kita perbaiki untuk menuju ke tingkat mujhid – muzhid .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s